Tuesday, December 28, 2010

Kita Bersaudara ~1~


          “Kau mampu ke Ayie? Bagi je job ni pada member kau yang lain. Aku takut kau tak mampu nak berhadapan dengan semua ini. So, prestasi  kerja kau pun akan teruk.” Suara Nadhirah memecah kesunyian bilik guru pagi itu. Keadaan bilik guru agak lengang memandang kebanyakan guru-guru sudah masuk ke dalam kelas masing-masing memudahkan lagi perbincangan mereka.
          Ayie mencapai sebuah buku tulis di atas mejanya. Ditangan sudah tersedia pen merah yang akan digunakannya sewaktu menanda buku tulis tersebut.
          “Dia bayar aku upah.”
          “Jadi kau terima lah job ni? Kau yakin kau boleh buat yang terbaik? Kau boleh asingkan antara kerja dan perasaan kau? Kau yakin kau tabah?” Dah macam peluru berpandu soalan dari Nadhirah.
          Ayie diam sahaja. Fikirannya kosong. Dia tidak berfikir sejauh itu lagi. Tetapi semalam dia cukup teruja apabila Faris menelefonnya mengajak dia keluar. Sepanjang hari senyumannya melebar.
          “Senyum sampai ke telinga hari ni, Cikgu Ayie. Mesti ada date dengan boyfriend ni.” Cikgu Fatin yang terkenal dengan TV3 bergerak itu sudah membuat tembakan yang mengena.
          Namun sebenarnya pada petang itu ada perkara yang lain yang Faris sampaikan. Berita yang membuatkan dunia Ayie menjadi gelap.
          “Aku betul-betul tak faham jantan tu. Dia tu buta ke, sampai tak nampak kau yang selalu ada untuk dia?”tanya Nadhirah lagi.
          “Nak kata dia tak ada hati kat kau, aku tengok pergi mana-mana pun dia ajak kau. Dari sekolah lagi, aku tengok korang berdua rapat sangat. Masing-masing dah faham hati budi masing-masing. Tapi kenapa jadi macam ni?” Nadhirah  menyambung lagi
          “Kami rapat tak bermakna kami bercinta.” Pendek jawapan Ayie.
          “Habistu kau ingat aku tak tahu lah, yang kau tu ada hati pada dia. Tapi sekejap, pernah tak kau luahkan perasaan kau pada dia?”
          Ayie terdiam beberapa ketika sebelum menggelengkan kepalanya perlahan.
          “Ya Allah Ayie. Kau tak pernah bagitahu langsung kat dia?!” Nadhirah menjerit kuat. Beberapa pasang mata menoleh ke arah kami. Terkejut dengan suara speaker masjidnya.
          “10 tahun Ayie.” Dia menggelengkan kepalanya. “10 tahun Ayie.Kau kawan dengan dia kau tak pernah luah perasaan langsung pada dia? Sikit pun tak?”
          Ayie menggelengkan kepala. “Cakap juga tapi tak direct la. Aku perempuan la, malu juga aku kalau buatnya dia reject aku.”
          “Kau duduk zaman batu mana ni . Zaman sekarang perempuan lebih agresif. Sebab kau tak agresif la , kau jadi macam ni. Kena kebas dek orang.” Tegas suara Nadhirah. Mentang-mentanglah dia guru Pandu Puteri. Semangat memanjang dia. Agresif. Agresif. Ayie yang semedang agresif ni, dia kata tak agresif lagi. Nadhirah ni dah lupa kot, manusia mana yang akan berlari di padang sewaktu hari sukan sekolah, kalau tak Ayie. 
        Sambil menggalas Nikon D90, dia yang diberi tanggungjawab dalam sidang redaksi sekolah akan sentiasa bersiap-siaga dalam apa jua keadaan, memetik shutter Nikon mencari adegan-adegan yang menarik untuk dimuatkan ke dalam majalah sekolah
          “Perkara dah berlalu. Dah lama sangat aku suka pada dia. Dah jadi kebiasaan pada aku.”
          “Ayie. Ayie. Nak kata tak cerdik, belajar tinggi lebih dari cucur atap rumah Tok Leha tu. Tapi fikiran hampeh. Aku rasa budak kilang pun lebih cerdik dari kau bab cinta ni.”
          “Weh, ni bab cinta, bab perasaan! Kau ingat senang ke nak berterus terang dengan kawan baik sendiri yang kau ada hati pada dia.” Ayie mengeluh kecil. Persahabatannya dengan Faris bermula sejak di sekolah menengah lagi. Malah dia dan Faris telah mendapat tempat di Universiti Malaya selepas berpisah setahun sewaktu di matrikulasi.
          Melompat Ayie saat  terserempak dengan Faris sekali lagi di Perdana Siswa. Waktu itu, dia sedang beratur di mesin ATM. Bermula daripada saat itu, di mana ada Faris, di situlah ada Ayie. Dah jadi macam kembar siam.
          Keakraban Ayie dengan Faris membuatkan ramai yang menyangka mereka mempunyai hubungan yang istimewa dan Ayie selesa dengan keadaan begitu. Sekurang-kurangnya dia tidak akan menghadapi masalah dilamar ketika belajar dan dapat menumpukan sepenuh perhatiannya pada pelajaran.
          “Kau selalu lepak dengan aku ni, tak ada orang marah ke?” Faris pernah menyoal.
          Ayie menggeleng. “Siapa yang nak marah?”
          “Manala tahu, teman lelaki kau ke.”
          “Kau pula? Girlfriend kau tak marah?”
          “Kau la girlfriend aku. Kau marah tak?” Faris gelak besar.
          “Perasan.” Ayie mencebik.
          “Kau tak terpikat dengan aku ke Ayie?” soal Faris tenang. Dia menarik nafas panjang. “Cinta platonik kau dan aku.”
          Ayie kerut dahi. Apa pasal pula awang ni? Tiba-tiba buat drama pula.
          “Ayie.” Faris memanggil perlahan.
          Ayie mendongak. Dahinya berkerut.
          “Aku suka kawan dengan kau.”
          Ayie tersenyum. “Aku pun.” Hati Ayie dah berbunga-bunga. Macam nak terbang keliling pokok. Ala-ala Hindustan. Siap dah dengar muzik kat telinga dah ni.
          

            

No comments:

Post a Comment